Turki akan segera menerapkan sistem pertahanan udara domestik di Suriah



Turki akan menyebarkan sistem pertahanan udara rendah dan menengah yang dikembangkan di dalam negeri di Suriah, kata Presidensi Industri Pertahanan (SSB) İsmail Demir, Selasa.

Karena meningkatnya bentrokan di provinsi barat laut Suriah, Idlib yang berbatasan dengan Turki, sistem rudal pertahanan udara HİSAR-ketinggian rendah akan dikerahkan di darat di Suriah dalam seminggu, sementara sistem pertahanan udara HİSAR-O menengah-ketinggian juga akan dikerahkan. segera, kata Demir.

Sistem pertahanan dikembangkan bersama oleh kontraktor pertahanan terkemuka ASELSAN dan ROKETSAN, di bawah koordinasi SSB.

Sistem akan berada di medan perang sebagai bagian dari Operation Spring Shield, yang diluncurkan Minggu pagi di barat laut Suriah, Idlib. Mereka menargetkan pasukan rezim Bashar Assad dan milisi yang didukung Iran dalam tindakan balasan terhadap serangan rezim brutal yang menewaskan 34 tentara Turki dan melukai puluhan lainnya di zona de-eskalasi pada 27 Februari.

Saat ini, sistem pertahanan udara ketinggian rendah Korkut aktif di darat, Demir mengatakan kepada penyiar CNN Türk, menambahkan bahwa penyebaran jenis sistem HİSAR akan menambah level baru pada kemampuan pertahanan udara Turki.

Korkut juga dikembangkan secara domestik oleh ASELSAN dan memiliki kemampuan menembakkan 1.100 peluru per menit, dan itu dapat menghancurkan roket sekitar 4 kilometer sebelum mereka menabrak tanah dalam kasus-kasus di mana mereka tidak terdeteksi oleh drone militer.

Rudal HİSAR dikembangkan untuk melindungi pangkalan militer, pelabuhan, fasilitas dan pasukan terhadap ancaman berbasis udara serta untuk memenuhi kebutuhan tentara Turki untuk sistem pertahanan udara ketinggian rendah dan menengah.

Hisar-A menyelesaikan fase uji pada Maret 2019, ketika menetralisir pesawat target dengan akurasi tepat dalam pemotretan vertikal. Keberhasilan 100% dicapai dalam uji penembakan rudal, dalam membimbingnya dengan informasi radar, deteksi target, pelacakan dan pencapaian target dengan tutup pencari. Dengan perubahan keterlibatan selanjutnya, rudal diarahkan ke target kedua di udara, dan tingkat keberhasilan yang sama tercapai.

Radar, komando dan kontrol Hisar, dan sistem pengendalian kebakaran semuanya dikembangkan oleh ASELSAN, sementara ROKETSAN bertanggung jawab atas pengembangan sistem rudal.

Seperti yang dilansir dari Daily Sabah, Turki mencatat keberhasilan penting baru-baru ini di Idlib dengan operasi udara yang dilakukan dengan paket kendaraan udara yang dipersenjatai dan tidak bersenjata (UAV) yang dikembangkan di dalam negeri dan amunisi yang dipandu dengan presisi buatan sendiri.

Serangan balasan terkoordinasi oleh gerombolan drone bersenjata buatan lokal, yaitu Industri Aerospace Turki (TAI) ANKA-S, dan Bayraktar TB2 yang dikembangkan oleh Baykar Makina, akhirnya menyebabkan kerusakan signifikan pada elemen rezim Assad, menghantam segala sesuatu dari tank dan udara sistem pertahanan rudal hingga howitzer, serta pangkalan militer dan depot perang kimia.

Sistem peperangan elektronik membantu UAV

Sistem peperangan elektronik yang dikembangkan secara domestik di Turki, seperti Koral Electronic Support (ES) dan Electronic Attack (EA) System, juga aktif di lapangan, terus membantu operasi drone.

Baru-baru ini, klip video dari antara sejumlah besar rekaman video yang beredar di media sosial menunjukkan drone ANKA-S yang dikembangkan di dalam negeri menyerang sistem pertahanan udara Pantsir S-1 buatan Rusia yang dikerahkan di dalam Idlib.

Klip ini menunjukkan Pantsir S-1 dipasang pada truk penggerak delapan-roda yang duduk tenang sebagai proyektil amunisi pintar MAM-L, yang dikembangkan oleh ROKETSAN dan ditembakkan dari ANKA, dengan barel ke arahnya. Sistem yang tampaknya aktif gagal mendeteksi rudal yang masuk, mungkin karena gangguan sinyal yang terjadi di daerah itu, antara lain.

Koral dikembangkan di bawah lingkup perjanjian yang ditandatangani antara Aselsan dan SSB pada Juli 2009 untuk produksi domestik sistem ES dan EA berbasis darat.

Sistem Koral dapat diinstal pada kendaraan militer dan beroperasi pada pita frekuensi besar. Sistem ini terdiri dari satu kendaraan pendukung elektronik dan empat kendaraan EA elektronik.

Pada Senin pagi, Turki menetralkan total 2.557 pasukan rezim, juga menghancurkan 135 tank, lebih dari 40 kendaraan lapis baja, 45 meriam, 44 peluncur roket, 12 anti-tank, 29 senjata anti-pesawat, satu drone, delapan helikopter, sembilan depot amunisi dan tujuh ramp amunisi.

Pasukan Udara Turki juga menjatuhkan dua jet tempur buatan Rusia atas Idlib dengan rudal ditembakkan dari jet tempur F-16 di wilayah udara Turki dengan kemungkinan bantuan terkoordinasi dari drone. Pesawat perang rezim Assad lainnya dijatuhkan di dekat Maarat al-Numan pada hari Selasa.

Kekhawatiran pertahanan udara Turki mencakup area di Idlib, tempat pos pengamatan Turki berada, yang dapat dipastikan dengan sistem pertahanan udara ketinggian menengah; meskipun pasokan sistem pertahanan udara ketinggian tinggi seperti Patriot A.S juga baru-baru ini menjadi agenda.

Presiden AS Donald Trump pada hari Sabtu mengatakan ia dalam pembicaraan dengan Presiden Recep Tayyip Erdoğan mengenai memasok Turki dengan rudal Patriot setelah Ankara dilaporkan meminta rudal itu di tengah meningkatnya ketegangan militer di Idlib.

Tentara Turki yang mati syahid itu bekerja untuk melindungi warga sipil setempat berdasarkan kesepakatan September 2018 dengan Rusia, yang melarang tindakan agresi di Idlib.

Tetapi lebih dari 1.300 warga sipil sejak itu tewas dalam serangan-serangan oleh rezim Assad, yang didukung oleh serangan udara Rusia yang hebat di zona itu, ketika gencatan senjata terus dilanggar, mengirim sekitar satu juta pengungsi ke perbatasan Turki dengan Suriah.

Operation Spring Shield menandai operasi militer Turki keempat di Suriah utara.

Turki pada 9 Oktober 2019, meluncurkan Operation Peace Spring untuk melenyapkan teroris YPG dari daerah timur sungai Efrat di Suriah utara untuk mengamankan perbatasan Turki, membantu dalam pengembalian yang aman bagi para pengungsi Suriah dan memastikan integritas wilayah Suriah.

Selain Operation Peace Spring, Turki melakukan dua operasi lintas batas di sebelah barat sungai Efrat, Operation Euphrates Shield pada Agustus 2016 dan Operation Olive Branch pada Januari 2018, untuk mengusir para teroris, termasuk YPG / PKK dan Daesh, dari perbatasannya. .

Pasukan Turki dan Tentara Pembebasan Suriah (FSA) memasuki pusat kota Afrin dan membebaskannya dari teroris pada 18 Maret 2018. [DS/MuslimGen]

No comments:

Powered by Blogger.