6 Hal Yang Bisa Orangtua Lakukan Saat Ini untuk Bersiap Menghadapi Wabah Virus Corona

Ketika Virus corona menyebar ke seluruh dunia, ada banyak hal yang belum kita ketahui. Berikut adalah beberapa hal dasar dan mudah yang dapat dilakukan semua orang tua untuk bersiap menghadapi kemungkinan wabah di Indonesia.

Jika kita adalah orang tua, kita mungkin terpaku dengan liputan berita tentang coronavirus (COVID-19), yakni penyakit pernapasan yang berasal dari Wuhan, Cina. Coronavirus telah menyebar ke 97 kabupaten di sana, yang mana membuat lebih dari 110.200 orang sakit dan menyebabkan sedikitnya 3.835 kematian. Untuk update terakhir, dikonfirmasi 27 Orang Positif Corona di Indonesia, Ada 1 Kasus Local Transmission, menurut Liputan 6.

Hal yang wajar bagi kita sebagai orang tua untuk khawatir, bahkan harus. Tetapi kabar baiknya para ahli mengatakan anak-anak kita tidak mungkin tertular virus corona tanpa diketahui terkena penyakit tersebut. Studi menemukan bahwa setengah dari semua orang yang tertular virus baru corona berusia 40 hingga 59 tahun. Hanya 10% di antara para pasien yang lebih muda dari 39 tahun.

Ini artinya anak-anak bisa mengalami bentuk penyakit yang lebih ringan, antara lain tidak menunjukkan gejala-gejala sehingga tidak berujung pada kunjungan ke dokter, rawat inap, dan kasus-kasus yang dilaporkan. Dan bahkan jika anak-anak terkontaminasi, hal itu mungkin tidak akan parah atau mengancam jiwa. Kasus yang dikonfirmasi pada anak-anak cenderung memiliki gejala ringan, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Meskipun begitu, sangat penting untuk tetap siap siaga. Dalam sebuah konferensi pers pada tanggal 25 Februari, CDC mengatakan bahwa wabah virus corona di Amerika sendiri sudah dekat. Organisasi itu menambahkan bahwa warga harus bersiap untuk penutupan sekolah, teleworking, dan menggunakan sistem telehealth dalam upaya untuk mengatasi penyakit ini. Meskipun Anda tidak dapat mengontrol bagaimana coronavirus akan menyebar dan bagaimana pejabat publik akan menangani lembaga penutupan, ada beberapa hal yang dapat Anda kontrol. Inilah cara mempersiapkan keluarga Anda dari kemungkinan terserang wabah virus corona.

Ajari anak-anak Anda untuk mencuci tangan.


Virus corona adalah penyakit pernapasan semacam pilek atau flu. Jika ada tetesan yang ditularkan oleh bakteri terhirup ke hidung atau mulut anak, maka hal itu akan menyebabkan sakit karena penyakit itu, kata Miryam Wahrman, Ph.D., profesor biologi dan direktur laboratorium penelitian mikrobiologi di Universitas William Paterson juga penulis The Hand Book: Surviving in a Germ-Filled World.

Pencegahan terbaik adalah kebersihan tangan dengan benar, jadi ajari anak-anak Anda cara mencuci tangan. Pastikan tangan mereka sudah dicuci sebelum makan,  sebelum menyentuh mata, hidung, dan mulut mereka.

Ajak keluarga berdoa dan mendekatkan diri pada Allah


Penyakit adalah kehendak Allah, tugas manusia adalah menjaga diri agar tidak terserjangkit penyakit dengan cara menjaga kebersihan. Selain berupaya menjaga imunitas tubuh, dalam Islam dianjurkan untuk berdoa supaya terhindari dari penyakit berbahaya. Ajak seluruh keluarga di rumah untuk berdoa agar mendapatkan penjagaan dari Allah. Kita juga bisa menghafalkan Doa terhindar dari penyakit berbahaya. Doa ini kerap dipanjatkan oleh nabi Muhammad

Diriwayatkan dari Anas bahwa Nabi shallallahu 'alaihi wasallam, berikut doa pendek supaya terhindari dari penyakit berbahaya seperti corona :

اَللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوْذُ بِكَ مِنَ الْبَرَصِ وَالْجُنُونِ وَالجُذَامِ، وَمِنْ سَيِّئِ الأَسْقَامِ [رواه أبو داود 1554]

"Ya Allah sungguh aku berlindung kepada-Mu dari penyakit belang, gila, lepra, dan dari penyakit-penyakit yang mengerikan." [Riwayat Abu Dawud no. 1554]

Pelajari tentang protokol penyakit menular sekolah Anda.


Sekolah-sekolah di Jepang telah ditutup selama sekitar satu bulan — sebagian dalam upaya untuk mengendalikan virus corona sebelum Olimpiade Tokyo. Penutupan sekolah juga terjadi di Cina, Jepang, Washington, dan daerah lain yang terkena dampak. Para ahli tidak yakin apakah ini akan terjadi di seluruh Amerika, tapi itu pasti kemungkinan. Lalu bagaimana dengan Indonesia?

Menurut Kompas.com, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Makarim mengeluarkan surat edaran untuk menghapus virus corona (Covid-19) pada unit pendidikan, Minggu (9/3/2020). Surat tersebut ditujukan kepada kepala dinas pendidikan provinsi, kepala dinas pendidikan kabupaten / kota, kepala lembaga layanan pendidikan tinggi, pemimpin perguruan tinggi, dan kepala sekolah di seluruh Indonesia. Nadiem mengimbau satuan pendidikan di Indonesia untuk melakukan sejumlah instruksi dalam rangka pencegahan perkembangan dan penyebaran Corona Vints Disease (Covid- 19) di lingkungan satuan pendidikan.

Berikut isi instruksi Nadiem terkait pencegahan Corona.

  1. Mengoptimalkan peran Usaha Kesehatan Sekolah (UKS) atau unit layanan kesehatan di perguruan tinggi dengan cara berkoordinasi dengan fasilitas peiayanan kesehatan setempat dalam rangka pencegahan penyebaran Covid- 19 
  2. berkomunikasi dengan Dinas Kesehatan, Dinas Pendidikan dan/atau Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi setempat untuk mengetahui apakah Dinas Kesehatan telah memiliki semacam rencana atau persiapan dalam menghadapi Covid- l9 
  3. memastikan ketersediaan sarana untuk cuci tangan pakai sabun (CTPS) dan alat pembersih sekali pakai (tissue) di berbagai lokasi strategis di satuan pendidikan; 
  4. memastikan bahwa warga satuan pendidikan menggunakan sarana CTPS (minimal 20 detik) dan pengering tangan sekali pakai sebagaimana mestinya, dan perilaku hidup bersih sehat (PHBS) lainnya; 
  5. memastikan satuan pendidikan melakukan pembersihan ruangan dan lingkungan satuan pendidikan secara rutin, khususnya handel pintu, saklar lampu, komputer, papan tik (keyboard dan fasilitas lain yang sering terpegang oleh tangan. Gunakan petugas yang terampil menjalankan tugas pembersihan dan gunakan bahan pembersih yang sesuai untuk keperluan tersebut 
  6. memonitor absensi (ketidakhadiran) warga satuan pendidikan 
  7. memberikan izin kepada warga satuan pendidikan yang sakit untuk tidak datang ke satuan pendidikan 
  8. tidak memberlakukan hukuman/ sanksi bagi yang tidak masuk karena sakit, serta tidak memberlakukan kebijakan insentif berbasis kehadiran jika ada) 
  9. melaporkan kepada Dinas Kesehatan, Dinas Pendidikan dan/atau Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi jika terdapat ketidakhadiran dalam jumlah besar karena sakit yang berkaitan dengan pernafasan 
  10. mengalihkan tugas pendidik dan tenaga kependidikan yang absen kepada pendidik dan tenaga kependidikan lain yang mampu 
  11. berkonsultasi dengan Dinas Pendidikan atau Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi jika level ketidakhadiran dianggap sangat menganggu proses belajar-mengajar untuk mendapatkan pertimbangan apakah kegiatan belajar-mengajar perlu diliburkan sementara 
  12. satuan pendidikan tidak harus mampu mengidentifikasi Covid- 19. Kementerian Kesehatan yang akan melakukannya, sehingga satuan pendidikan harus melaporkan dugaan Covid-19 kepada Kementrian Kesehatan setempat untuk dilakukan pengujian. Perlu diingat bahwa, mayoritas penyakit terkait dengan pernafasan bukan merupakan Covid-19 
  13. memastikan makanan yang disediakan di satuan pendidikan merupakan makanan yang sudah dimasak sampai matang 
  14. mengingatkan seluruh warga satuan pendidikan untuk tidak berbagi makanan, minuman, dan alat musik tiup 
  15. mengingatkan warga satuan pendidikan untuk menghindari kontak fisik langsung (bersalaman, cium tangan, berpelukan, dan sebagainya) 
  16. menunda kegiatan yang mengumpulkan banyak orang atau kegiatan di lingkungan luar satuan pendidikan (berkemah, studi wisata) 
  17. membatasi tamu dari luar satuan pendidikan 
  18. warga satuan pendidikan dan keluarga yang berpergian ke negara-negara terjangkit yang dipublikasikan World Health Organization (WHO) diminta untuk tidak melakukan pengantaran, penjemputan, dan berada di area satuan pendidikan untuk 14 hari saat kembali ke tanah air.

Berhati-hatilah saat bepergian.


Kementerian Luar Negeri mengeluarkan kebijakan baru terkait virus corona. Demi mencegah penyebaran virus tersebut, pemerintah melarang turis dari Iran, Italia, serta Korea Selatan masuk dan transit di Indonesia.  Secara rinci, pemerintah akan melarang masuk dan transit di Indonesia bagi para pendatang yang dalam 14 hari terakhir melakukan perjalanan di wilayah Tehran, Qom, Gilan di Iran; Wilayah Lombardi, Veneto, Emilia Romagna, Marche dan Piedmont di Italia; serta Kota Daegu dan Propinsi Gyeongsangbuk-do di Korsel. Untuk Warga Negara Indonesia (WNI) yang telah melakukan perjalanan dari tiga negara tersebut, terutama dari wilayah-wilayah yang dilarang, maka pemerintah akan memeriksa kesehatan tambahan di bandara ketibaan.

Lihatlah pedoman dan rekomendasi terbaru, dan gunakan kebijaksanaan Anda sebelum memulai perjalanan. Anda harus mempertimbangkan manfaatnya terhadap risiko, kata Dr. Wahrman, karena wabah bisa terjadi kapan saja. Jika Anda bepergian dengan pesawat, hindari orang-orang yang terlihat sakit, sering-seringlah mencuci tangan, dan dan berikan sanitizer pada barang-barang umum seperti meja nampan.

Siapkan persediaan pada bahan makanan dan kebutuhan pokok lainnya


Jika ada wabah koronavirus di lingkungan Anda, pertimbangkan menyimpan bahan makanan yang tidak mudah busuk seperti makaroni dan keju kotak, kerupuk, dan apel (yang bertahan lebih lama dari buah-buahan lainnya). Dengan begitu, Anda tidak perlu meninggalkan rumah jika ada karantina.

Juga pertimbangkan membeli secara massal kebutuhan ketika sakit lainnya seperti tisu toilet, obat batuk, tisu, dan pembersih tangan. (Hand sanitizer telah terjual habis di banyak tempat. Baca bagimana cara membuat sanitizer sendiri).

Bicaralah dengan anak-anak Anda.


Anak Anda mungkin pernah mendengar tentang coronavirus di taman bermain. Tetapi karena teman-teman sekelasnya bukan sumber informasi yang paling dapat diandalkan, sangat penting bagi Anda untuk menjaga komunikasi yang sesuai usia tentang penyakit tersebut. Biarkan anak Anda tahu bahwa Anda bersedia untuk ditanya, dan jawab pertanyaannya dengan jujur (tetapi tidak perlu membuatnya takut jika tidak perlu). Komik dari NPR ini mungkin pembuka percakapan yang bagus.






Malaka Gharib is an NPR editor and the author and illustrator of I Was Their American Dream: A Graphic Memoir, about being first-generation Filipino Egyptian American.



(Parents/NicoleHarris/Muslimgen)

No comments:

Powered by Blogger.